Masalah Dual Boot Linux-Windows

Bagi mereka yang suka melakukan dual boot Linux dengan Windows, masalah yang paling sering muncul adalah penggunaan boot loader. GRUB, LILO, atau boot.ini yang mesti dipakai? Karena biasanya Linux diinstall terakhir, orang cenderung menggunakan GRUB/LILO sebagai pengendali booting. Padahal penggunaan cara tersebut lebih berpotensi menimbulkan masalah. Lebih baik gunakan boot.ini saja sebagai pengendali booting. Ingin tahu cara selengkapnya? Baca buku saya “Kiat Jitu Mendampingkan Linux dengan Windows” yang diterbitkan oleh Elex Media Komputindo.

Comments

kries.oemar said…
helo pak yahya, saya pernah baca tulisan anda dgn judul ini juga di blog nya bung dedy yaitu http://milisdad.blogspot.com/2005_02_01_milisdad_archive.html.

Nah sy kepingin sekali untuk mencoba seperti yg anda uraikan di blog itu, tp sepertinya sy masih kurang jelas.
Bolehkah saya nanti via japri nanya2 ttg tsb..?
karena kl mau beli bukunya sy skrg berada di luar negeri.Saya sdh coba juga dgn bertanya di forum linux dan ubuntu tp msh blm berhasil seperti anda uraikan di blog mas dedy.

terimaksih sebelumnya.
cheerss..
Ag4ms
Silakan kirim email. Sudah tahu khan alamatnya? :)
Anonymous said…
hihihi .... ini yg ane demen
http://www.tprthai.net/bootmgr.htm

waktu jamannya redhat9 udah pake tuh.

kalo sekarang gak ada menu buat bikin bootdisk waktu install sih :(

jadinya pake ebcd pro (http://ebcd.pcministry.com/), menu 9, pilih partisi /-nya trus teken tombol "Tab" pilih "Boot It" nah masuk deh ke Linuxnya.
bikin tuh file *.lnx-nya
selipin di boot.ini-nya windows NT

rebes dah ... :D
Rosyid said…
Halo pak yahya...
masalah yang saya alami kurang lebih sama dengan pak kries oemar.
dual boot saya kurang nyaman dengan menggunakan grub...saya ingin mendapatkan materi lebih lanjut..minta izin dulu sebelumnya...makasih banyak

Popular Posts